*no offend ya untuk yang merasa ceritanya mirip :p

Di suatu ketika terjadi percakapan seperti ini, sebut saja Dipsy dan Nita.

Dipsy : “Mbak, cariin mas bule donk buat aku satu” *dalem hati ngomong widih ni anak udah kaya pesen martabak aja ya.. enak bener gitu… “Bang martabaknya satu donk” hahahaah

kemudian saya lanjutkan bertanya ke dia

Nita : “kenapa harus bule?”

Dipsy : “mencari suasana baru, bosen ama orang Indo yang gini-gini aja”

Nita : Whatttt?? Bosen yang gini-gini aja. Jadi mikir seolah-olah kaya hangout ke mall aja. Bosen mall satu kemudian mencari mall yang lain. Dari PIM bosen pindah ke GI, Kokas atau ke AEON. Sama-sama ke mall si cuma nyari suasana baru.

Nita : “udah paham konsekuensinya kalo kamu pacaran ama bule? mulai dari lebih liberal, makanannya , budaya, sampai cara pikir yang beda”

Dipsy : “masalah itu nanti bisa di diskusikan”

Nita : ngg……. *serah elo daaaah

———————–sekian dan terima kasih——————————-

Udah jangan banyak-banyak bocorin aib temen. hahahaha..

Tapi inti dari percakapan kami adalah Dipsy ini sedang mencari pacar dan maunya bule.

Nah di pikiran saya, orang boleh punya kriteria tertentu untuk mencari pasangan tetapi benar-benar dipertimbangkan konsekuensinya..  Karena

punya pacar bule itu ngga selalu manis kaya nutella

*Halah sok puitis. Nah kenyataannya kan memang begitu. Ngga semua yang diliat orang memang manis beneran.

Pertama, tenaga dan waktu untuk LDR itu mahal. Kalau misalnya kamu ngga tinggal bareng dalam satu negara, maka ini akan menjadi concern buat kalian. Seperti planning untuk ketemu, kapan dan dimana. Dan ini ngga bisa direncanain dalam 1-2 bulan. Harus jauh-jauh hari sebelumnya. At least 6 bulan lah. Karena, ketika kalian LDRan and you planned to meet up, you need visa. Ini lah perjuangannya, apply visa dulu ke embassy, kalo di approve baru bisa terbang. Kalo ngga di approve, ya mau gimana donk. Ketika pacaran beda negara, yang berperan dalam hubungan kalian ngga cuma kamu dan dia aja, tapi juga kedutaan. Apalagi buat yang pacarnya di US, UK, or Europe yang apply visa nya ribet banget. So, disinilah nasib kita diperjuangkan. Then, kuota internet juga harus selalu dijaga. Belum lagi perbedaan zona waktu. Disaat temen-temen saya udah pada tidur ngorok, saya masih harus melek tengah malem karena sedang menunggu telpon doi yang baru pulang kerja. *Lelaah bang lelaaah…

Note 1 : Kebijakan Negara dan kuota internet berperan penting dalam nasib hubungan cinta 

Kedua, biaya pesawat. Coba aja cek di skycanner, traveloka, atau website lain. Berapa harga tiket ke Europe, US or Canada. Kalo pacar kamu masih satu kota kan enak, tinggal telpon, janjian, tunggu depan rumah. Beda kota, tinggal beli tiket kereta or pesawat. Kalo beda Negara?! Kan ribet. Harus beli tiket pesawat dulu. Tiket pesawat juga belum tentu doi mau bayarin terus-terusan. Masa kamu mau jadi cewek ngga modal. Not only flight ticket, but also prepare gift for them. Ketika sedang visit artinya sebaiknya kita juga membawa oleh-oleh buat keluarganya or temen-temennya.  Siap-siap aja kalo lagi family gathering atau hang out sama temen-temen, kan ngga enak kalau kita ngga bawa apa-apa. You have to show them the best food in your country.

Note 2 : Sediakan budget untuk beli tiket pesawat dan oleh-oleh

Ketiga, culture. Ini nih yang paling penting. Ini pengalaman pribadi saya aja sih. Ngga bisa digeneralisasi. Menurut saya, mau gimanapun culture kita dan mereka itu beda. Yang bisa bikin survive ya sampai dimana batas toleransinya. Hal yang umum misalnya untuk yang muslim nih, mereka jelas suka makan babi, minum alcohol. Apakah hal tersebut bisa diterima? When summer came, mereka juga demen banget berjemur. Jangan ngarep kalau summer malah bakal di dalem rumah, nyari AC. Yang ada kalian bakal di geret di ajak berjemur diluar. At least 4 jam di luar rumah. Dan totally ngefek bikin kulit gosong. Kalau kita ngga mau, malah dianggep ngga asik, ngga fun. So just forget about the white skin that you always want. Mereka juga suka banget yang namanya dekat dengan alam. One time, saya pernah diajak naik sepeda, iya SEPEDA PANCAL, sepanjang 52 km cuma untuk melihat yang namanya air terjun, and guess what,, the next day it was pain in the ass.

Untuk saya pribadi sampai saat ini yang paling sulit adalah Bahasa. Tidak semua Negara itu mother tongue nya adalah Bahasa Inggris. Remember when your relationship goes further, you have to understand your spouse’s culture, including family, friends, and  language.   Terima kasih untuk keluarga pasangan saya yang selalu berusaha mau memahami dan berkomunikasi dengan  saya, termasuk dengan menggunakan bahasa monyet 🙂 Hal ini juga di alami teman-teman saya yang pacarnya juga foreigner. Seperti Thailand, Italia, Rusia, Belanda, dan masih banyak lagi. Because we want to blend with his/her family right?

Note 3 : Like it or not, kita memang akhirnya harus belajar Bahasa baru  

Last, salah satu stigma di masyarakat dan diyakini oleh banyak orang adalah punya pacar bule itu lebih keren. THAT’S NOT TRUE!!! Kebetulan temen saya punya pengalaman. Ketika jalan-jalan di Bali dan pacarnya adalah Bule Italia, entah berapa kali orang-orang bisik-bisik di belakang disangkain tour guide, pembantu, simpenan, dan segala macam cacian yang bikin kuping panas by the way. Belum lagi, kita sering dianggap matre, ngga modal dan cuma modal fisik doank. Bahkan ada yang mikir kalau pake baju buka-bukaan dikit, paling bisa dapet bule. OMG!!! So shallow sekali ini pemirsa.

Note 4 : Kudu tahan cacian orang lain yang meng-underestimate kita

Lagian jangan pernah berharap ketika pacaran dengan bule, maka status social seseorang akan meningkat. Karena tidak semua bule itu sebenernya tajir. Kalau nyari pacar bule itu ya yang baik, diliat dulu backgroundnya dia,  karakternya, semuanya lah. Sama kaya nyari pacar orang Indo. Dan sebenernya menurut saya, mau bule mau Indo semuanya sama.

Note 5 : Jangan pernah mikir bahwa semua bule itu selalu lebih baik dari orang Indo, karena sebenarnya sama aja, cuma casing nya aja yang beda

 

Feel free to share your experience with me and give me feedback ya 🙂