*no offend ya untuk yang merasa ceritanya mirip :p

Di suatu ketika terjadi percakapan seperti ini, sebut saja Dipsy dan Nita.

Dipsy : “Mbak, cariin mas bule donk buat aku satu” *dalem hati ngomong widih ni anak udah kaya pesen martabak aja ya.. enak bener gitu… “Bang martabaknya satu donk” hahahaah

kemudian saya lanjutkan bertanya ke dia

Nita : “kenapa harus bule?”

Dipsy : “mencari suasana baru, bosen ama orang Indo yang gini-gini aja”

Nita : Whatttt?? Bosen yang gini-gini aja. Jadi mikir seolah-olah kaya hangout ke mall aja. Bosen mall satu kemudian mencari mall yang lain. Dari PIM bosen pindah ke GI, Kokas atau ke AEON. Sama-sama ke mall si cuma nyari suasana baru.

Nita : “udah paham konsekuensinya kalo kamu pacaran ama bule? mulai dari lebih liberal, makanannya , budaya, sampai cara pikir yang beda”

Dipsy : “masalah itu nanti bisa di diskusikan”

Nita : ngg……. *serah elo daaaah

———————–sekian dan terima kasih——————————-

Continue reading “Pacaran ama Bule itu Ngga Selalu Manis kaya Nutella”